5 Artikel Masih hangat, Baru keluar nih :

kisah Pendayung Sampan Dan Seorang Profesor - ArtSpades


 Sangat banyak kisah yang banyak mengandung hikmah didalamnya, selain kisah "Ayah, anak dan burung gagak" yang telah ArtSpades Posting di artikel sebelumnya, kisah berikutnya adalah kisah Pendayung dan seorang profesor.
Selamat membaca.
*----*
Suatu hari seorang profesor menyewa sebuah sampan untuk membuat kajian di tengah lautan.Pendayung itu merupakan lelaki tua yang sangat pendiam. Profesor sengaja mengupah lelaki tua itu kerana dia tidak mahu orang yang menemaninya banyak menyoal tentang apa yang dia lakukan.

Dengan tekun Profesor itu melakukan tugasnya tanpa menghiraukan pendayung sampan. Dia mengambil air laut dan diisi kedalam tabung uji, digoncang-goncang, kemudian mencatat sesuatu di dalam buku catatan dibawanya. Berjam-jam lamanya Profesor itu melakukan kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan mendongak ke langit, memandang pada awan yang mula berarak kelabu. Dalam hati dia berkata “Hmm..tak lama hujan lebat akan turun..”

“OK semua sudah siap mari kita balik.” Lantas pendayung itu memusingkan sampannya dan mula mendayung ke arah pantai. Dalam perjalanan itu baru Profesor itu membuka mulut menegur pendayung sampan.

“Dah lama kamu mendayung sampan?” Tanya Profesor kepada pendayung sampan. “Hmm..hampir seumur hidupku,” jawab si pendayung ringkas.

“Seumur hidup kamu? Jadi kamu tidak tahu apa-apa selain mendayung sampan?” tanya Profesor itu lagi.

“Ya..”jawab pendayung sampan dengan ringkas.

Profesor belum berpuas hati dengan jawapan pendayung tua itu. “Kamu tahu Geografi?” Si pendayung menggeleng..

“Kalau begitu kamu hilang 25% dari usia hidup kamu.”
“Kamu tahu Biologi?”tanya Profesor itu lagi. Pendayung sampan itu menggeleng lagi.

“Kasihan kamu telah kehilangan 50% dari usia kamu.”

“Kamu tahu Fizik?” Profesor itu masih bertanya. Seperti tadi pendayung sampan itu hanya menggeleng.

“Sungguh kasihan kalau begitu kamu telah kehilangan 75% usia kamu.Malang sungguh nasib kamu semuanya tidak tahu. Seluruh hidup kamu hanya dihabiskan dengan sampan,tak ada gunanya lagi,” Profesor itu mengejek dan berkata dengan angkuh setelah merasakan dirinya yang terhebat. Pendayung sampan hanya mendiamkan diri.

Selang beberapa minit kemudian hujan turun dengan lebat, tiba-tiba ombak besar datang melanda. Sampan yang mereka naiki terbalik. Profesor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung itu bertanya, “Kamu tahu berenang?” Profesor hanya menggeleng.

“Sayang sekali kamu telah kehilangan 100% nyawa kamu.” Kata pendayung itu sambil berenang ke pantai meninggalkan Profesor yang angkuh tadi.

*---*
Semoga cerita kisah Pendayung dan seorang profesor ini dapat memberikan hikmah bagi anda para pembaca setia ArtSpades.blogspot.com

Sampai ketemu lagi di artikel berikutnya :D

Hallo, Sahabat ArtSpade?

Terimakasih telah mengelus-elus si ArtSpades,
Semoga informasi yang telah kami share disini dapat bermanfaat bagi para pembaca yang kemungkinan besar mampir disini karena tersesat, hehe. jangan lupa untuk mampir kembali ya untuk kasih makan si kucing hitam

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar ArtSpades menggunakan Mode Auto Moderasi,
[Mohon kurangi Link untuk media Promosi di komentar]

 

Copyright @ 2013 !Artspades.

Designed by Templateism | Edited By Juliarta - ArtSpades team